Minggu, 15 Juli 2012

Caution : Ceper Bukan Untuk Coba-coba



Wah... Judulnya bikin penasaran..hehehe... Kenapa bisa tercipta judul di atas, ya karena baru saja ada kejadian. Lumayan mengejutkan... #lebay.
Begini ceritanya.

Minggu 15 Juli 2012 sepulang membeli tiket (#buat pulang kampung) kebetulan lagi nyari-nyari minuman seger, maklum semarang panas. Dan kebetulan juga sedang naik ceper. Disuatu tempat yang lumayan rindang, tengah asyik berteduh, ada seorang anak kelitannya sih anak SMP kalo enggak SD, dateng tu ngehampirin, kirain mau minta JP (Jatah Preman) ato apa, #wkwkwkwkwk...

Tak tau nya dia tanya gini :
Mas motornya ko bisa pendek gitu? Di apain ya?
Langsung lah tak jawab : bla..bla..bla........
Sang anak menyahut : Wah... Lumayan mas buat belajaran, soalnya aku enggak boleh naik motor kalo belum nyampe. Plaaakk...!!!

Dalam hati ku mikir, dikira motor ceper fungsinya buat latihan/belajaran??? Gubrak...!!!

Dari cerita di atas, dapat disimpulkan bahwa motor ceper bukan motor yang bisa digunain untuk belajaran ato coba-coba.

Berikut alasannya

1. Gaya Nikung

Gaya nikungnya itu lho yang bikin enggak tahan #ahahaha... Motor ceper pastinya mapak aspal, jadi enggak mungkin kita nikung dengan posisi memiringkan motor, jalan satu-satunya adalah dengan memiringkan badan walopun lagi jalan santai.

Begini analoginya.

Kalo dari kecil saja sudah belajar naek motor dengan memiringkan badan saat belok, takutnya nanti pas dia punya motor standar juga kebawa seperti itu, naik pelan-pelan tapi gayanya seperti pembalap kelas dunia, yang ada malah motornya ambruk. Kan kagak lucu.

2. Gaya Berdiri

Yang dimaksud disini adalah gaya berdiri sang motor, semua motor ceper dangan ketinggian minim pasti sudah tidak memakai standar lagi alias mandiri. Abis jalan ya tinggal taruh aja.

Begini analoginya.

Kalo dari kecil belajar naik motor dengan motor ceper, ya bisa-bisa motor standar cuma di gulingin biasa pas berhenti. Kan repot, mau abis motor berapa tuh...

3. Aw..aw.. Polisi Tidur

Musuh utama ceperist adalah polisi tidur. La bayangin, motor dengan ketinggian 2 sampai 5 senti harus ngelewatin gundukan aspal 15 senti. Secara logika sangat tidak mungkin, tapi kenapa masih ada saja polisi tidur dimana-mana??? Ada 2 cara bagi ceperist jika akan melewati polisi tidur, yang pertama adalah dengan cara di angkat dan yang kedua dengan cara "mlipir".

Begini analoginya.

Jika motor pertama atau motor belajarannya adalah motor ceper, pasti dia akan sering mengangkat atau mlipir ketika melewati polisi tidur, dan itu kemungkinan akan kebawa sampai tua, bayangin kalo yang dia angkat bukan motor ceper, motor standar dengan ban depan 275 dan ban belakang 300, ya bisa kurus mendadak gara-gara ngangkatin motor standar.

>>>

Motor ceper tergolong motor dengan kesulitan mengendarai tingkat expert, jadi apa salahnya sebelum punya motor ceper, punyalah dahulu motor standar...#ahahaha

Buat para ceperist yang membaca ini, celotehan di atas sebenernya hanya sekedar obat biar otak tak terlalu tegang dalam menghadapi maraknya polisi tidur dan polisi-polisi yang ada di muka bumi ini. Jadi tetap lah low dan tersenyum.

Merendah Bukan Berarti Rendahan... Salam Ceperist...


.
Reaksi:

3 komentar:

  1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  2. Balasan
    1. sampe lali enek artikel iki... wkwkwk
      salam ceperist pak :v

      Hapus

Mohon Maaf Jika Terdapat Komentar yang Tidak Terbalas
Karena Admin Tidak Selalu Online